Beranda Nasional Dua Bibit Siklon Tropis Terdeteksi di Wilayah Selatan Indonesia

Dua Bibit Siklon Tropis Terdeteksi di Wilayah Selatan Indonesia

125
BERBAGI

Jakarta, (Radarnews.id) -Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mendeteksi munculnya dua bibit siklon tropis yaitu “91S” di Samudera Hindia sebelah selatan Nusa Tenggara Timur dan “92S” di Laut Arafuru sebelah selatan Tual, sebagaimana menurut keterangan resmi BMKG pada Minggu (5/1).

Posisi kedua bibit siklon tropis ini berada dekat dengan wilayah Indonesia dan memberikan dampak terhadap kondisi cuaca maupun gelombang laut. Bibit siklon tropis “91S” di Samudera Hindia lebih berpotensi meningkat menjadi siklon tropis dibandingkan “92S” di Laut Arafura.

Bibit siklon tropis ini memberikan dampak yaitu munculnya hujan intensitas sedang hingga lebat dan angin kencang khususnya di wilayah Bali, Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur.

Kondisi perairan pun terdampak akibat bibit siklon tropis ini berupa gelombang laut dengan tinggi 2.5 – 4.0 meter di Perairan Selatan Jawa Tengah hingga Selatan NTB, Samudera Hindia Selatan P.Jawa hingga Selatan NTB, Perairan Selatan P.Sumba, Laut Sawu, Perairan P.Sabu dan P.Rote, Perairan Utara NTT, Laut Flores, Perairan Kep.Kai – Aru.

Bibit siklon tropis “91S” dalam satu hingga dua hari kedepan (6-8 Januari 2020) berpotensi tinggi menjadi siklon tropis namun bergerak selatan hingga barat daya semakin menjauhi wilayah Indonesia.

Sebagai informasi tambahan, “Musim siklon tropis” di wilayah sebelah selatan Indonesia biasanya terjadi pada bulan November – April. Bersamaan dengan periode musim hujan di Indonesia sehingga keberadaanya siklon tropis dapat meningkatkan intensitas curah hujan dan kecepatan angin.

Informasi bibit siklon tropis ini sekaligus melengkapi informasi pada peringatan dini cuaca yang masih berlaku.

Dengan informasi prakiraan cuaca dan peringatan dini dari BMKG tersebut, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberi himbauan kepada masyarakat di wilayah yang diperkirakan dilalui dua bibit siklon tersebut agar lebih meningkatkan kesiapsiagaan dan kewaspadaan dalam menghadapi potensi ancaman bencana yang dipicu oleh faktor cuaca tersebut.

Pastikan informasi terbaru dan akurat dari BNPB, BMKG dan instansi terkait demi mengantisipasi berita bohong atau hoaks yang tidak bisa dipertanggung jawabkan.(efrizal)