Beranda Daerah Di duga ada kongkalingkong ‘Dinas PUPR Kecolongan’ Proyek Rp 5,6 M Volume...

Di duga ada kongkalingkong ‘Dinas PUPR Kecolongan’ Proyek Rp 5,6 M Volume tak sesuai Spek di PHO

451
BERBAGI

Lampung Selatan,(radarnews.id)- Di laksanakannya Pinal Hand Over (PHO) pada pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Bandar Lampung oleh Dinas PUPR Kabupaten Lampung Selatan yang senilai Rp. 5,6 Miliar, sementara hasil pekerjaan dinilai jauh dari kelayakan. Sehingga terkesan ada dugaan kongkalingkong antara Dinas PUPR yang memiliki kegiatan dengan PT. Djuri Tehnik sebagai Rekanan yang melaksanakan pekerjaan.

Hal itu terlihat, seperti yang dikatakan oleh Pengawas dari Dinas PUPR, Joko yang mengawasi saat pekerjaan dilaksanakan dalam konfirmasi Via Telepon belum lama ini menegaskan, hasil pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Bandar Lampung yang di sinyalir hasilnya jauh dari kelayakan itu dikarenakan keteledoran dirinya sebagai pengawas. Joko mengakui tidak mampu untuk mengawasi semua pekerjaan hanya dengan alasan panjang Volume pekerjaan mencapai 4 Kilo meter lebih (4375 M). Sehingga semua pekerjaan tidak bisa terpantau dan lepas dari pengawasannya.

“Jadi begini Bang, saya kan Pengawas, Pengawas ruas jalan di Lematang itu Bang. Kalau pekeejaan tetep saya pantau sesuai porsi saya sebagai Pengawas, cuma ada sebagian yang tidak terpantau dikarena memang panjangnya 4375 Meter. Mungkin pas yang gak sesuai itu saya gak ada atau gak terpantau, “tegas Joko belum lama ini.

Di sisi lain, tampaknya, strategi Kepala Dinas (Kadis) Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Lampung Selatan, Hasbi Aska dengan memblokir semua nomor Ponsel Awak Media yang mempublikasikan persoalan pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Bandar Lampung yang senilai Rp. 5,6 M. Di duga secara tidak langsung memperlihatkan ketidak Profesionalan seorang Kepala Dinas yang Notabene Pejabat Publik yang enggan menerima konfirmasi dari kalangan kuli tinta.

 

Parahnya lagi, Ketua Komisi III DPRD Kabupaten Lampung Selatan terkesan sibuk ketika di konfirmasi untuk dimintai tanggapanya terkait persoalan pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Bandar Lampung.

“Proyek yang mana ya Mas, sebentar ya Mas saya lagi ada kegiatan. Coba nanti hibungi lagi ya, ” Jelas Rosdiana singkat kepada Tinta Informasi saat dihubungi Via Ponsel pada Sabtu (20/10) lalu.

Diberitakan sebelumnya. Belum lagi usai persoalan pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Balam yang diduga dikerjakan asal jadi tapi sudah di PHO. Kini muncul dugaan indikasi baru kalau volume Panjang pekerjaan yang dilaksanakan oleh rekanan PT. Djuri Tehnik dengan nomor kontrak 04/KTR/DAKBM.I/ APBD/DPUPR-15-LS/2021 senilai Rp. 5.642. 043. 104,71 yang bersumber dari DAK 2021, diduga volume panjang jalan dikerjakan tidak sesuai RAB.

Betapa tidak, menurut keterangan Pengawas Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Kabupaten Lampung Selatan, Joko yang mengawasi pekerjaan itu saat dikonfirmasi menegaskan, kalau panjang jalan ruas Lematang – Kota Balam itu sesuai RAB sepanjang 4375 M.

Sementara, Pelaksana dari rekanan PT. Djuri Tehnik yang melaksanakan pekerjaan Rehabilitasi Jalan Ruas Lematang – Kota Bandar Lampung, M. Apri, dalam berita klarifikasinya di salah satu Media Online tanggal 29/9/2021 mengatakan, total panjang jalan yang dikerjakan hanya 3,797 KM.

Sepintas, terlihat ada perbedaan yang sangat signifikan terkait volume Panjang pekerjaan jalan ruas Lematang – Kota Bandar Lampung. Terkesan, dalam berita klarifikasi oleh Pelaksana rekanan PT. Djuri Tehnik pada salah satu media Online dengan terang menyatakan yang dikerjakan hanya sepanjang 3,797 KM. Bila menurut pengawas DPUPR Lamsel, volume panjang 4375 Meter. Diduga ada sekitar 568 meter volume panjang jalan Aspal Hotmix yang tidak dikerjakan oleh rekanan PT. DJuri Tehnik.

“Kan pelaksananya yang klarifikasi di Media Online, kalau yang dikerjakan hanya sepanjang 3,797 km. Waduh berapa ton itu aspal Hotmixnya yang gak digunakan di proyek jalan itu. Hitung aja mas, panjang 568 M X lebar 300 cm X ketebalan 4 cm, berapa tuh uang APBD yang hilang,” tegas salah satu warga Lematang yang juga aktif sebagai Aktivis Control Sosial, pada Kamis (9/10).

Menurut sumber, ia juga menyimak apa yang dikatakan oleh Suwardi Administrasi Tehnis PT. Djuri Tehnik pada salah satu Media Online edisi tanggal 29/9/2021 lalu. Suwardi mengatakan kalau lokasi ruas jalan itu sebelumnya berupa jalan tanah merah.

“Saya ini Asli masyarakat Desa Lematang Mas, lebih mengerti kondisi jalan Lematang – Sabah balau sebelum di lakukan pengerjaan Aspal Hotmix. Mulai dari flyover Lematang sampai dusun Rilau Gadis itu jalanya berupa Onderlag dan masih bagus. Kalau dari perbatasan Lematang ke Desa Sabah Balau, itu jalannya berupa aspal lama, memang sih sudah rusak. Tapi kan bukan jalan tanah merah. Di lokasi jalan mana yang kata pelaksana Wardi sebelum di aspal, jalan itu berupa jalan tanah merah, gak bener itu, jangan asal ngomong dong,” tegas sumber Bongkar Post.

Yang menjadi persoalan, mengapa rigid beton itu banyak yang retak. Terutama di posisi kiri badan jalan ketika mengarah dari Desa Lematang ke Desa Sabah Balau.

“Yang retak itu bukan bagian batas antara Aspal dengan rigid beton saja, tapi menyeluruh. Saya lihat waktu pengerjaannya dilakukan hingga malam hari, jadi kerjanya kurang optimal, buru-buru seperti dikejar waktu. Selain karena dikejar waktu, bagian dasar yang akan disiram Rigid beton itu tidak dipasang lapisan plastik. Sehingga diwaktu panas rigid beton itu pada retak. Kami yang melihat langsung kalau itu tidak dipasang lapisan plastik,” pungkasnya.

(Amuri).